♥ HANYA SEPETAK TANAH♥

Dahulu kala,

ada seorang Kaisar yang mengatakan bahwa jika penunggang kuda naik dan mampu melaju di atas kudanya dan menutup sebagai lahan sebanyak yang disukainya, maka Kaisar akan memberinya bidang tanah yang telah tertutup. Benar saja, penunggang kuda dengan cepat melompat ke kudanya dan naik secepat mungkin untuk menutupi lahan sebanyak yang dia bisa. Dia terus naik dan naik, mencambuk kuda untuk pergi secepat mungkin. Ketika ia lapar atau lelah, dia tidak berhenti karena dia ingin menutupi area sebanyak mungkin.

Datang ke titik ketika ia menutupi area yang besar dan ia kelelahan dan sedang sekarat. Lalu ia bertanya pada dirinya sendiri, "Mengapa aku memaksa diri begitu keras untuk menutupi lahan begitu banyak Sekarang saya sekarat dan saya hanya perlu daerah yang sangat kecil untuk menguburkan diriku sendiri.?" Kisah di atas mirip dengan perjalanan hidup kita. Kami mendorong sangat keras setiap hari untuk membuat lebih banyak uang, untuk mendapatkan kekuasaan dan pengakuan. Kita mengabaikan kesehatan kita, waktu bersama keluarga kami dan untuk menghargai keindahan sekitarnya dan hobi yang kita cintai.

Suatu hari ketika kita melihat ke belakang, kita akan menyadari bahwa kita tidak benar-benar membutuhkan sebanyak itu, tapi kemudian kita tidak bisa memutar kembali waktu untuk apa yang kita telah terjawab. Hidup ini bukan tentang membuat uang, memperoleh kekuasaan atau pengakuan. Hidup ini jelas bukan tentang pekerjaan! Pekerjaan ini hanya diperlukan untuk membuat kita tetap hidup . Hidup adalah keseimbangan berdoa dan bekerja, Keluarga dan waktu pribadi.

Anda harus memutuskan bagaimana Anda ingin menyeimbangkan hidup Anda. Tentukan prioritas Anda, menyadari apa yang Anda mampu untuk berkompromi tetapi selalu membiarkan beberapa keputusan Anda didasarkan pada naluri Anda. Kebahagiaan adalah makna dan tujuan hidup, tujuan keseluruhan eksistensi manusia.

Hidup ini rapuh, Hidup ini singkat. Jangan mengambil Hidup begitu saja.

Perhatikan pikiran Anda, mereka menjadi kata-kata.

Perhatikan kata-kata Anda, mereka menjadi tindakan.

Perhatikan tindakan Anda, mereka menjadi kebiasaan.

Perhatikan kebiasaanmu, mereka menjadi karakter.

Perhatikan karakter Anda; itu menjadi takdir Anda.
Bagikan Ke :

Obat Herbal Probiotik