Kalau, kalau dan kalau..

Manusia suka menggunakan perkatan KALAU dan JIKA, sebelum dan selepas sesuatu peristiwa berlaku..

Kata si kaya, kalaulah aku lagi berjaya..
Kata si sederhana, kalaulah aku lebih dari si kaya
Kata si miskin, kalaulah aku lebih dari si sederhana..

Kata si kaya, kalaulah aku usaha lebih lagi dari sekarang..
Kata si sederhana, kalaulah aku cuba lebih dari si kaya..
Kata si miskin, kalaulah aku lebih upaya dari si sederhana..

Tapi, Kalau hanya melafazkan dengan kata-kata, tanpa di zahirkan dengan perbuatan, ianya hanya akan tinggal kalau dan jika, tidak lebih dari itu..

Ada yang menggunakan kalau untuk berjaya..
Ada yang menggunakan kalau untuk terlepas dari bencana..
Ada yang menggunakan kalau untuk hidup selesa..
Ada yang menggunakan kalau untuk kesenangan dunia..
Ada yang menggunakan kalau untuk kaya..

Tapi..

Apa guna berjaya kalau akhirat entah ke mana..
Apa guna terlepas dari bencana kalau menuju ke arah api neraka..
Apa guna hidup selesa kalau tidak beribadat pada yang Esa..
Apa guna kesenangan dunia jika urusan akhirat tidak tejaga..
Apa guna jadi kaya kalau sukar menghulur pada yang papa..

✿ Mari berubah jadi baik..
~lala.. biar pedas sampai kebas, mati itu pasti jadi hidup biar bererti
~Alang-alang hidup, hiduplah sebagai da'ie. Alang-alang mati, matilah sebagai syuhada.
Bagikan Ke :

terra

Obat Herbal Probiotik